Riawani Elyta: #2 CURHAT SESSION : Beli buku....buat apa sih?

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014
The Secret of Room 403
Monday, 9 November 2015

#2 CURHAT SESSION : Beli buku....buat apa sih?

gambar dari grup FB Taman Fiksi


Pada curhat session 2 ini, saya mau ngobrol tentang buku. Ya. Buku. Benda yang sudah saya akrabi sejak belum bisa baca sampailah sekarang saat anak bungsu saya baru kenal huruf. Sedikit mengulas masa lalu, waktu seusia anak bungsu saya, mama sering membelikan saya buku-buku bergambar dan buku mengenal huruf. Setelah bisa baca, saya sering dibeliin buku kumpulan dongeng berwarna, yang sampai sekarang masih saya ingat beberapa gambar sampulnya.


Masuk usia sekolah, saya mulai jarang baca buku cerita, karena di kota saya lumayan sulit menemukan buku cerita anak. Untungnya mama langganan majalah termasuk majalah anak. Saya jadi tetap bisa melampiaskan hobi saya dengan baca majalah. Waktu itu langganan saya majalah Ananda dan Sahabat (keduanya sudah almarhum). Profil saya juga pernah dimuat di majalah Sahabat (ini majalah anak-anak Islami). Maklumlah, jaman SD dulu saya lumayan rajin ikut lomba-lomba mengaji. Dan dari sini, saya jadi punya hobi baru : korespondensi dan filateli. Jadi, setelah profil saya dimuat, saya jadi dapet banyak kiriman surat. Otomatis, saya punya banyak sahabat pena. Saya kumpulin surat-suratnya lalu saya ambil perangkonya untuk disimpan dalam album filateli. Dulu rasanya keren banget deh punya hobi ini. Saya dan teman-teman berlomba-lomba ngumpulin kertas surat yang cantik dan wangi, dan saya juga punya tempat khusus menyimpan surat berbentuk beruang.

Oh ya, saya juga senang baca majalah Femina punya mama. Saya senang lihat model-model baju, resep makanan juga kosmetik. Saya juga baca cerpen-cerpennya meski nggak ngerti-ngerti amat apa isinya.

Waktu itu, saya hanya kenal buku anak seri Trio Detektif punya sepupu saya. Berhubung sepupu saya tinggal di Jakarta, jadinya pas liburan kesana, saya habiskan waktu seharian buat baca seri Trio Detektif koleksinya.

Pas SMP, saya mulai rajin beli majalah-majalah remaja : Anita Cemerlang, Mode, Kawanku, Gadis dan Ceria (sebagian juga sudah almarhum). Pokoknya uang jajan habis deh buat beli majalah. Sesekali saya juga baca Doraemon, Lupus dan novel silat, hasil nyewa di sebelah sekolah. Asli, waktu itu rada kaget baca novel-novel silat lokal yang ternyata ada ehm-ehmnya, hehe. Lama-lama dilarang deh sama ortu. SMA sampe kuliah, bahkan sampe mulai kerja, saya mulai jarang baca buku dan majalah. Saya juga nggak tahu kenapa. Mungkin karena teman-teman SMA dan kuliah saya waktu itu nggak hobi baca.

Barulah sekitar tahun 2005, setelah dipinjemin novel metropop sama temen kantor, saya mulai ngeh kalau baca novel itu menyenangkan. Mulai deh duit gaji saya jadi punya tempat penampungan baru : toko buku. Boleh dibilang, setiap bulan saya rutin beli buku. Rutinitas yang masih berlanjut sampai sekarang, meski kadang hanya beli satu buku dalam sebulan.

Saya termasuk pembaca banyak jenis dan genre. Ya fiksi, non fiksi, memoar, antologi, novel, dan lain-lain. Saya ingat, pas Lebaran kemarin pulkam dan shopping di Gramedia, kakak saya terheran-heran lihat saya masih beli novel remaja. Katanya, “Masih seneng baca gituan?”

Nyatanya memang begitu. Novel anak aja saya masih baca. Tetapi, saya tetap punya alasan saat beli buku. Kalian mungkin pingin tahu pertimbangan dan alasan saya saat beli buku? 

Ini dia :
Pertama – sebagai sumber referensi / inspirasi / pendamping.
Adakalanya saya membutuhkan ilmu dan informasi yang lebih mendalam tentang sesuatu, yang tidak tuntas jika hanya bermodal browsing di internet. Lagipula, mata saya gampang capek kalau baca tulisan di laptop dan di layar ponsel. Nah, pada saat inilah saya mencari buku referensi.

Sebagai penulis fiksi, saya juga butuh baca novel dengan genre yang sama dengan novel yang sedang saya tulis. Dan, jujur saja, saya bukan penulis yang bisa langsung mulai menulis (novel) dari nol. Minimal, saya butuh satu novel sejenis untuk mendampingi saya selama menulis. Tujuannya untuk mendapatkan “feel”nya dan menyerap nuansanya. Jadi ketika saya menulis novel romance misalnya, saya butuh untuk ditemani novel-novel romance juga agar selama menulis, saya tetap bisa bergerak pada track dan feel cerita romance, tidak melenceng ke aura novel horor atau dark misalnya. Pada saat inilah, saya mencari buku atau novel yang bisa menginspirasi dan mendampingi saya dalam menulis.

Kedua – karena penasaran
Sebagai pencinta buku, saya juga kerap kepo sama info-info terbaru tentang buku yang lagi happening. Misalnya saja, novel jebolan penulis pemenang DKJ 2014 yang sedang hangat dibicarakan. Saya langsung beli sampe tiga buku, hehe. Teman-teman saya lagi demen baca novel Nicholas Spark misalnya, karena penasaran, saya juga ikut beli dan baca. Tetapi, saya juga nggak asal langsung beli. Saya tetap cari-cari referensi, minimal di goodread, atau bertanya pada teman-teman sesama pencinta buku. Jadi, kalau pingin jadi pemamah buku, penting deh buat kita untuk berada di komunitas atau lingkungan yang juga suka baca buku.

Soal harga, bagaimana? Buat saya, kalau dua alasan di atas sudah terpenuhi, saya nggak terlalu mikir soal harga. Yang penting nggak melampaui batas anggaran per bulan untuk beli buku. Emang kadang rada sebel juga sih. Karena 4-5 tahun dulu, bawa duit seratus ribu ke toko buku, saya udah bisa beli 3-4 buku. Tetapi sekarang, duit segitu hanya cukup untuk 2 buku, bahkan kadang hanya satu, mengingat di kota saya, susah banget nemu buku harga di bawah 60 ribu. Untuk mengakalinya, khusus buku-buku long lasting seperti seri Enid Blyton atau Agatha Christie, saya beli obral sama temen yang punya lapak buku online. Tetapi untuk buku-buku baru, saya usahain nggak beli obral. Soalnya, sebagai penulis yang pernah ngerasain dapet royalti dari harga buku obral, ada rasa sedih juga di dalam hati ini. Kok ya kerja "otak" di negeri ini hanya dihargai segitu?

Belakangan, saya kerap ketemu status penulis di socmed yang mengeluhkan betapa suramnya kondisi perbukuan sekarang, juga tentang penulis buku yang rame-rame pindah ke bidang penulisan lain yang lebih “basah”.  Meski itu emang fakta, menurut hemat saya sih, mengeluhnya cukup sekali-kali ajalah, karena energi negatif yang dipublikasi di tempat umum seperti socmed itu gampang menular, begitu juga dengan energi positif. Jadi, lebih baik kita banyak menulis yang dapat menularkan virus positif, termasuk virus positif tentang pentingnya minat baca (buku). Karena hobi membaca buku akan menggiring kita pada proses pemikiran dan pemahaman yang lebih mendalam, yang tidak bisa kita peroleh dengan hanya baca-baca artikel di internet. (baca juga yuk tulisan saya yang ini : Membangun Spiritualitas Modern di Era Digital : Kemajuan, atau Pendangkalan?)

Nah, buat kalian yang suka baca buku, biasanya beli buku karena pertimbangan apa nih? Apa karena kebutuhan, or udah ngefans ama penulis dan karya-karyanya, atau ada alasan lain? Kita saling share cerita yuk. Dan mari kita sama-sama menularkan virus positif suka baca (buku) :)

20 comments:

  1. Yang paling utama itu, buat bahan belajar ya Mbak ... biar wawasan makin kaya :)

    ReplyDelete
  2. Buat referensi menulus, krn ngefans sama penulisnya, penasaran cerita/isinya, dan....krn yg nulis adalah sahabat/temankuuuh tercintaaa....aku selalu senang beli dan baca buku2 karya sahabat/teman2ku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mbak ifa selalu rajin buku karya temen2...saluut sayah :D

      Delete
  3. kalau saya membeli buku biasanya karena sebelumnya udah pernah baca buku yang sama (entah itu pinjam punya teman atau pernah baca sekilas di internet) :)

    ReplyDelete
  4. kalau saya penasaran sama isinya jadi beli bukunya, ya terkadang karena penulisnya juga..dengan banyak membaca bisa menambah wawasan:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju...banyak baca insya Allah wawasan bertambah :)

      Delete
  5. beli karena butuh dan nggak dapet pinjeman, mbak hehehe btw, bener ya mba skrg lg suram banget dunia bisnis buku?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak semua genre sih. Buku anak kabarnya fine2 aja tuh :)

      Delete
  6. jujur ya mbak, hehe
    biasanya beli buku pertama karena penasaran (entah karna banyak direkomendasikan atau tertarik dari segi judul dan sinopsis di belakangnya)...jika buku pertama itu bikin terkagum2, maka siap2 untuk buku lain dari penulis yg sama jadi incaran...

    tadi sore di IBF Malang baru beli buku sayap2 mawaddah, karena penasaran baca buku sayap2 sakinah hehe dan pembelian pertama buku mbak afifa dan mbak elyta itu karena tergoda *gebyar diskon syawal* aku pernah curcol di sini
    http://www.airenibiroe.com/2015/08/diskon-siapa-yang-tidak-tergoda.html

    maaf ya mbak, komentarnya kepanjangan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trima kasih ya udah beli buku sayap mawaddah :D nanti insya Allah sy mampir blognya

      Delete
  7. Karena ngefans dan cinta sama penulisnya, atau penulisnya tuh udah kenal baik (terutama temen yg seru di grup). Itu aja sih. Setelah itu, ya pasti saya akan belajar dari tulisannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you mbak udah berkunjung....iya penulis favorit bukunya slalu ditunggu ya

      Delete
  8. keren bingit kak Riawani Elyta, btw udah baca yang Di Tanah Lada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum. Yg finish baru puya ke puya. Yg judulnya ada Mayat gt blm kelar. White wedding lagi baca

      Delete
  9. Ih, jadi pingin nulis gini juga [novel wooy kerjain]

    Btw.. saya juga [mantan] filatelis mbak. Tosh!!! Dulu saya punya hampir 30 sahabat pena. Bahkan, pernah rekor, cuman nulis "Bayu-Bekasi" suratnya bisa nyampe. itu ajaib maksimal. ahahha

    Aku enggak inget kalau waktu kecil aku suka membaca. Sama sekali enggak inget., Sampe beberapa bulan lalu, di salah satu toko buku bekas di FB, bermunculanlah novel2 macam 5 sekawan, fear street, ghostbump, karya2 enid blyton, agatha dg cover lawas, dll. Disitu saya baru menyadari "lho, aku kan udah pernah baca semua?"

    Di situ aku br tanya sama mama. dan jawaban beliau "Lho? Itu 1 lemari yg kena rayap pas kamu SMP kan buku ceritamu semua. Lupa tho?

    Ya.. lupaaaaa wakakakaka

    Kalau untuk buku teman2 sendiri, saya beli brand new plus TTD [plak]. udah banyak temen2ku yg nelorin novel. Me? Malah nelorin komik dua biji [salah jurusan]. Dan. yup.. untuk agatha dll, saya jg beli secod Orz

    Bacaan saya mayoritas non fiksi sih. jadi saya membeli krn alasan [yg diluar karya temen ya]
    1. saya suka temanya
    2. Saya suka covernya [yup, saya nilai dr cover]
    3. saya suka sinopsisnya.

    kadang ga perlu sampe poin 3, asal nomer 1 dan 2 sesuai, langsung sikat lol

    ulan ini udah habis 500k buat buku. Helep. kapan bacanya. ditumpuk terus [menggelinding]

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk lucu banget itu kisah surat bayu bekasi :D mungkin krn udah jadi hobi jadinya gak nyadar ya kalo baca itu hobi...hehehe

      Delete
  10. Karena butuh, dan untuk belajar, Mbak. :)

    BTW, blognya tambah keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih :) iya buku paling tokcer buat nambah ilmu :)

      Delete