Riawani Elyta: Review Buku Ngenest, Ngetawain Hidup Ala Ernest : Mari Ketawa bersama Koh Ernest

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014
The Secret of Room 403
Monday, 26 May 2014

Review Buku Ngenest, Ngetawain Hidup Ala Ernest : Mari Ketawa bersama Koh Ernest

18777569
Suer deh. Saat mulai membaca buku ini, saya belum tahu siapa itu Ernest Prakasa, karena emang hampir nggak pernah nonton acara stand-up comedy, dan baru tahu saat baca biodata beliau di bagian terbelakang buku ini. Waktu iseng nyari akun twitternya, sempet rada-rada ternganga, oh, seleb juga tho ternyata? 

Ya. Saya termasuk yang pemikirannya stereotype kalo bicara soal jumlah follower. Akun yang followernya sampe ratusan ribu, ya udah pasti akunnya seleb lah. Dan seleb juga nggak hanya artis ‘kan? Motivator dan penceramah juga banyak yang “nyeleb”kok, minimal jadi selebtwit, hehe.


Oke. Sekarang giliran ngomongin bukunya. Jujur aja, referensi saya untuk buku-buku jenis ini memang terbatas. So far, saya baru pernah baca bukunya Raditya Dika dan Anjar Octaviani, untuk jenis buku memoar komedi kaya’ begini. Jadi, kalo mau ngebandingin, ya pertama-tama, saya harus jujur bilang, diantara yang udah pernah saya baca, buku ini sukses bikin saya sering banget tertawa gede a.k.a ngakak. Gaya komedi Ernest lugas, blak-blakan dan to the point.

Eh, tapi bukan berarti buku karya penulis yang udah saya sebutin nggak lucu lho. Semuanya lucu, hanya saja, jenis reaksi saya emang berbeda-beda saat membacanya, ada yang sampe terpingkal-pingkal,  tertawa geli, or hanya senyum dikulum, or senyum campur mengernyit karena gagal paham di mana letak lucunya. Ngomong-ngomong, beberapa kali muncul nama Raditya Dika dalam buku ini, posisi beliau sebagai sahabat, rival atau sekadar sampel ya Nest? *kepo.com*

Nah, kalau ditanya, apa yang bisa bikin saya ngakak dengan spontan dan ikhlas, mungkin salah satunya karena isi buku yang relateable. Saya merasa gampang relate dengan bukunya Anjar berhubung tema yang diangkat adalah seputar dunia kantoran, yang kebetulan juga adalah sebagian dunia saya, jadi pas ketemu adegan-adegan lucu tentang pekerjaan di kantor, sambil ketawa saya juga ngomong dalam hati, “Bener banget yang kamu tulis, Jar!”

Untuk buku Ngenest ini, yang paling relate buat saya adalah kisah-kisah tentang nostalgia masa lalu. Mungkin karena usia penulis masih sejaman dengan saya (tapi masih tuaan saya kok), jadinya bisa sekalian nostalgia pas ngomongin soal kaset side A dan B, permainan gimbot, dan tukeran ngisi diary pas mau lulus SD. Bener deh apa yang dikatakan penulis. Waktu itu, kultur itu kayanya udah keren banget, tapi saat mengenangnya lagi sekarang, rasanya kok norak banget ya?

Sisi lain yang bikin buku ini menarik, menurut saya, adalah bagaimana penulis mengungkapkan kesan dan perasaan juga sudut pandangnya terhadap diskriminasi etnis china, yang kebetulan beliau juga adalah keturunan china, dalam bentuk humor. Biasanya, tema-tema kaya’ gini hanya saya temui dalam buku sejarah, novel sejarah, atau novel serius. Jadi, memotret isu tersebut dan menyampaikannya dengan cara humor, menjadi pengalaman baru buat saya sebagai pembaca. Saya juga jadi bertambah pengetahuan tentang kultur masyarakat china. Salah satunya tentang pemberian nama Indonesia yang bisa dipilih sendiri oleh sang anak.

Dan nggak hanya soal diskriminasi, penulis juga turut mengungkapkan kritikannya terhadap masalah sosial, efek perkembangan teknologi, dunia pendidikan, dan lain sebagainya. Satu hal yang bikin saya salut, adalah tentang kampanye pro ASI yang mewakili suara para ayah, turut disertakan juga di dalam buku ini. Jarang-jarang ‘kan ya, penulis cowok mau mengemukakan kepeduliannya untuk soal yang satu ini? bahkan punya akun twitternya lagi.
Dan menyelipkannya dalam buku komedi, menurut saya adalah cara keren untuk mensosialisasikan kepedulian ini. Apalagi, yang saya tahu, pasaran buku komedi rata-rata cukup sukses di negeri ini. Kapan hari saya beli buku Raditya Dika, tipis aja, gitu buka halaman pertama, wah, udah cetakan ke-39 ternyata! Sayang deh saya nggak pinter ngelawak, kalo pinter, udah banting setir juga kali ya jadi penulis komedi, hehe. So, ngomong-ngomong, Ngenest udah cetakan ke berapa, nih? *kepolagi.com*

Trus, kekurangannya apa dong? Jujur aja nih, penulis sukses bikin saya geli banget dan harus beberapa kali mengernyit sambil neguk ludah nahan mual saat ngebahas soal t*k*i. Padahal saya ngebaca ya ngebaca doank, tapi benak saya justru dengan cepetnya bisa mengimajinasikan penampakan si t*k*a*i secara utuh, hiii. Mau di-skip, ya penasaran juga. Untung deh cerita tentang ini hanya beberapa lembar aja. Kalo minimal sampe belasan lembar aja, ya udah deh, langsung saya manfaatin untuk ngurusin badan lewat cara bulimia tanpa harus mengorek-ngorek pangkal tenggorokan, hehe.

Selain itu, kurang tebel aja kali ya? Tapi kalo untuk ukuran buku komedi, kayanya udah memadailah. Karena kalo ketebelan, salah-salah bisa mengundang berbagai resiko. Kalo ngelawaknya lucu abis, resikonya ya pembaca bisa pegel dan capek berat saat nuntasin bukunya dalam sekali duduk, capek ketawa maksudnya. Kalau lucunya garing, ya bisa-bisa tuh buku udah keburu dikembaliin ke rak sebelum abis dibaca. Dan resiko paling “humanis”, harga buku juga otomatis jadi tambah mahal.

Oke deh, sampe sini aja review gak gitu jelas saya untuk si buku kuning ini. Kayanya, setelah ini saya bakal nggak keberatan deh untuk baca buku Ernest lagi :)

 Judul         :            Ngenest : Ngetawain Hidup ala Ernest
Penulis      :            Ernest Prakasa
Penerbit     :            Rak Buku
Tebal         :            170 hal
Jenis          :            Non Fiksi Humor
Terbit         :            Januari 2013
ISBN          :            9786021755983


No comments:

Post a Comment