Riawani Elyta: KATARSIS YANG ELEGAN

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014
The Secret of Room 403
Saturday, 27 July 2013

KATARSIS YANG ELEGAN



Hidup di era socmed, dengan dikelilingi oleh friendlist cukup banyak dari kalangan penulis or yang hobi nulis, dan yang rajin curhat-curhat di socmed juga kalangan para penulis itu, bikin saya kadang jadi bertanya-tanya sendiri.....jadi penulis itu, kok rentan galau ya?

 Naskah ditolak mulu.....galau
Naskah terbit, tapi dapet penerbit yang gak amanah ...... galau
Naskah dapet perintah revisian seabreg ....... galau
Lihat temen2 'seangkatan' udah selangkah lebih maju..... galau
......dan seterusnya (boleh tambahin sendiri :D)

Memang sih, level antisipasi terhadap kegalauan pada tiap orang beda-beda, ada yang dalam hitungan menit udah bisa lupa, tapi ada juga yang butuh curhat panjang lebar baru bisa ngerasa plong. Dan, mungkin aja karena kebanyakan penulis or yang hobi nulis itu kemampuan non verbal nya memang lebih baik dari kemampuan verbalnya, maka saat dia curhat di socmed, kegalauan dalam level terkecil pun bisa menjelma ratusan kata dan langsung menaikkan derajat kesan, kalau level galau yang nulis ini udah mencapai klimaks, hehe...


Lalu, bagaimana dengan teori yang mengatakan kalau aktivitas menulis itu bisa jadi therapy jiwa, jadi pelipur, jadi sarana katarsis, dsb, tentunya saat dihubungkan dengan kegalauan, idealnya para penulis itu adalah orang-orang yang bebas galau dong ya? Atau setidaknya bisa meminimalisir galau hingga ke level terendah?

Dalam prakteknya, nyatanya nggak segampang itu sih. Dan saya yang lagi nulis ini juga belum benar-benar bebas galau. Bahkan baru aja melewati satu fase galau yang hampir bikin saya mengalami antiklimaks. Tapi setelah fase itu terlewati, saya jadi bersyukur karena pernah merasakan itu, menemukan apa solusinya dan inilah yang akan saya bagi lewat coretan ringan ini.

Oke. Cerita dikit ya. Kira2 jelang puasa, saya menerima cukup banyak respon di socmed untuk buku-buku saya yang terbit tahun ini. Dan, diantara lintasan-lintasanrespon inilah saya sempat beberapa kali terjebak 'macet' kebingungan. Terutama untuk respon yang sangat bertolak belakang meski objeknya sama. Misalnya nih, untuk buku saya dengan judul A, yang satu bilang settingnya kerasa banget, sampe bisa ngerasain semua deskripsi yang ada disitu seolah-olah nyata, yang lain bilang settingnya kurang maksimal, yang satu bilang karakter tokohnya tersampaikan dengan sangat jelas, tapi yang lain malah bilang karakternya membingungkan, yang satu bilang kangen dengan tulisan saya dalam buku2 berjudul A, B, tapi yang lain bilang buku A dan B itu njelimet, yaa....pokoknya yang serba bertolak belakang gitu deh, bahkan hanya dalam jarak hitungan detik, untuk buku yang sama saya pernah mendapat respon positif yang bikin saya bener-bener terharu n hampir nangis namun sekian detik ke depan saya dapet kritik setajam silet yang bikin saya nangis beneran, hahaha.

Pada titik ini, banyak pertanyaan berputar-putar dalam benak saya, sebenarnya, karya saya yang diinginkan pembaca itu yang seperti apa sih? tulisan saya ini sebenarnya jelek apa bagus sih? dsb. Selama beberapa hari lamanya, saya sempat mengalami paranoid untuk menulis, takut salah, takut jelek, takut begini begitu. Saya juga sempat berpikir untuk menutup semua akun socmed biar nggak perlu lagi membaca respon apapun, saya juga ingin stop menulis sampe saya bisa mengatasi kebingungan saya. Dan dalam fase kebingungan ini, saya sempat membaca tulisan Benny Ramdani di Kompasiana, bahwa penulis itu beresiko tinggi alami gangguan kejiwaan (sumber disini).  Waduh, tambah bingunglah saya. Saya nggak mau sampe ngalamin gangguan kejiwaan seperti penulis-penulis yang disebutkan dalam artikel itu. Saya harus secepatnya keluar dari jebakan kebingungan ini dan kembali menulis, karena kelamaan terjebak macet ini pun, bisa-bisa bikin utang deadline saya jadi kacau semua.

Waktu itu, saya nggak memilih jalur curhat di socmed untuk mengatasi kebingungan ini. Bukannya saya menjudge mereka yang sering curhat ya, karena saya yakin tiap orang punya cara berbeda dan karakter berbeda pula dalam menyikapi persoalannya. Dan curhat itu sendiri juga banyak ragamnya lho. Ada yang sangat kreatif hingga bisa mengubah curhatnya menjadi kalimat bijak, puisi, kata mutiara bahkan flash fiction. Ada yang lebih unik lagi, bisa membahasakan curhatnya lewat banyolan, ada yang bertutur apa adanya hingga yang baca bisa tahu persis A-Z permasalahan si curhater, ada yang mellow mendayu-dayu, ada juga yang auranya serba negatif, sarat keluhan, emosi bahkan menyindir-nyindir pihak lain dalam curhatannya.

Di satu sisi curhat-curhat ini - apapun bentuknya - memang bisa bikin plong, apalagi kalo direspon teman-teman dengan kalimat menghibur, mendukung dan menenangkan. Ibarat orang lagi butuh pelipur lara, terus dapet bahu buat tempat bersandar, jadi klop deh.
Tapi di sisi lain, khususnya curhat yang membawa aura negatif, tanpa kita sadari telah mengikis energi kita sedikit demi sedikit. Sama juga kaya' orang lagi emosi, kalo dibawa marah, meski hanya sekadar membentak orang dengan kata2 'lo diam!', misalnya, itu udah menghabiskan sekian kalori energi. Dan saya nggak ingin buang-buang energi. Karena saat ini kondisi saya harus senantiasa full of charge luar dalam, oops.

Maka, saya biarin semua 'gejolak' itu sampe mengumpul, sampe rasanya sulit untuk ditahan lagi, sampe kegalauan itu berproses menjadi energi, lalu saya gunakanlah energi itu untuk menulis. Ya. Menulis beneran. Bukan curhat. Kebetulan waktu itu saya diajak nulis kolaborasi novelet remaja. Dan, dengan 'modal' energi dari hasil metabolisme rasa galau itu, di tengah suasana puasa yang bikin ngantuk dan kering, alhamdulillah, hari pertama nulis, kelar 10 halaman. Seminggu, novelet itu udah jadi dan saya setor ke editor.

Mungkin ada yang heran ya, bisa apa ya, kegalauan bermetamorfosa menjadi energi? Jawabnya : Bisa banget. Kalau dianalogikan dengan orang lagi marah nih, orang marah bisa banting-banting kursi, bisa maki2 nggak keruan, bahkan marahnya bisa ampe jam2an, coba kalau dia lagi nggak marah, jangankan banting kursi, ngangkat kursi aja ngos2an :D. Itu sebabnya kalo di dunia nyata, kalo lagi emosi atau sebel ama orang, saya bisa jadi rajin mendadak, cari pelampiasan emosi dengan beberes rumah. Begitu capek, emosi berkurang dan rumah pun jadi rapi, hehe

So, nggak selamanya galau buat penulis itu merugikan kok, bahkan dia bisa bermetamorfosa menjadi energi positif dan menghasilkan sesuatu yang positif pula, atau saya menyebutnya sebagai proses katarsis yang elegan.

Bagi yang pengen nyoba cara ini, coba aja deh sesekali, jadi saat lagi galau, jangan buru2 curhat dulu, biarin aja sampe numpuk, sampe nyesek, sampe nggak kuat nahannya lagi, lalu pikirkan satu ide tulisan, boleh ide cerpen, artikel, dsb, dan begitu dapet waktu luang, (jangan kelamaan nyari waktunya ntar galaunya keburu lenyap :)), langsung tuangkan ide itu dalam tulisan, dan biarkan jemari anda membuktikan bahwa energi galau itu mampu mendorong jemari anda menghasilkan tulisan lebih banyak, - bahkan lebih canggih - dari tulisan-tulisan yang selama ini pernah anda hasilkan.

Sampe sini dulu ya, semoga bermanfaat :)

3 comments:

  1. kalau aku sih lebih memilih kontrol diri. galau yang keterusan itu nggak baik. yup energi galau perlu disalurkan pada tempat yang positif.
    nice for sharing mbak :)

    ReplyDelete
  2. kalau galau, saya langsung sharing ke suami mbak. saya takut kalau ga buru2 sharing nanti bisa bikin penyakit, karna keluarga saya ada riwayat penyakit jantung dan maag..
    apa hubungannya? ada yg bilang kalau galau adalah jalan menuju stress dan stress ga baik buat badan,
    Tapi itu saya.. :D

    ReplyDelete
  3. Vera : sama2, yup, self controlling is best way :)
    Riski : iya, sharing jg cara ngentasin galau :)

    ReplyDelete