Riawani Elyta: Buku duet terbaru : I Will Survive ; 6 Langkah Menghadapi Masalah

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014
The Secret of Room 403
Wednesday, 17 February 2016

Buku duet terbaru : I Will Survive ; 6 Langkah Menghadapi Masalah

Sinopsis :
“Masalah adalah sahabat terbaikmu. Mereka buatmu jadi lebih kuat dan buatmu menempatkan Tuhan di sisimu yang paling dekat.”

Sahabatan dengan masalah? Nggak salah tuh? Tenang, maksudnya kamu nggak perlu takut lagi dengan yang namanya masalah. Karena masalah kan udah jadi bagian dari kehidupan kita.
 

Terus nggak bisa hidup bahagia dong? Eits ... siapa bilang. Kebahagiaan sejati itu muncul bukan pada saat kita telah berhasil menyingkirkan semua masalah, tapi saat kita bisa mengubah cara kita berhubungan dengan masalah. Nggak percaya? Kamu bakal ngerasain itu kalau bisa melihat masalah sebagai sumber potensial kesadaran, kesempatan untuk mempraktikkan kesabaran, dan untuk belajar.

Dengan baca buku ini, kamu bakal tahu: apa itu masalah, jenis-jenis masalah, kiat menghadapi masalah, survive dari masalah, dan masih banyak lagi deh.
 

Kawan, hidup sekali, kalau nggak berarti, rugi! So, jadilah pemecah masalah yang mampu menyelesaikan sampai tuntas!

Judul : I WILL SURVIVE
ISBN : 978-602-1614-70-9
Penulis : Riawani Elyta dan Oci YM

Penerbit : Indiva Media Kreasi
Harga : 28K
Order SMS/WA ke 0819 0471 5588


------------------------------------

Alhamdulillah, buku nonfiksi duet kedua saya bersama Oci YM sudah terbit, setelah di tahun 2013, kami menulis buku nonfiksi remaja berjudul Kitab Sakti Remadja Oeonggoel yang juga diterbitkan oleh Penerbit Indiva Media Kreasi.

Buku Kitab Sakti Remadja Oenggoel


Jika pada buku duet perdana dulu, kami mengupas tentang kiat-kiat untuk menjadi remaja unggul, pada buku kedua ini, kami membagi tips-tips untuk remaja dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah mereka. Maklum lah ya, masa remaja adalah masa paling bergejolak, jika tidak diimbangi dengan bekal agama dan kemampuan untuk survive, masa-masa ini bisa menjadi masa yang paling rawan. 

Oleh sebab itu, kami berdua berharap,  buku I Will Survive  ini dapat menjadi sahabat kalian, khususnya teman-teman remaja untuk melewati masa-masa penuh gejolak itu,  dan apapun permasalahan yang dihadapi, insya Allah dapat kalian hadapi dengan baik dan terhindar dari keterpurukan juga keputusasaan.
Buat teman-teman yang udah nggak remaja lagi, buku ini tetap cocok untuk kalian kok, karena masalah nggak hanya menimpa adik-adik remaja saja, bahkan orang dewasa punya lebih banyak masalah untuk dihadapi. Ya 'kan?

Buku ini sudah dapat kalian miliki dengan memesannya di Penerbit Indiva Media Kreasi (bisa hubungi nomor di atas ya :)) atau tunggu kehadirannya di toko buku dalam waktu dekat.
 
Ketemu masalah? Siapa takut? Let's survive!

14 comments:

  1. Jadi disini komennya.. duluuu sampe sekarang, kalo punya masalah aku sukanya curhat di diary mbak Lyta, jadi kutulis semuaaanya .semua omelan ocehan kegalauan dll dsb sampe legaa..
    Kalau udah lega ya udah.. kadang gak perlu solusi hihihi..
    Kalau butuh solusi, baru deh curhat ke teman..heheheh
    belakangan baru tau ternyata menulis memang bisa buat therapy ya mbak..

    oke mbak itu aja jawabanku eh btw mbak lyta keren abis yaa.. nulis fiksi sama mbak bhrina amazing, nulis nonfiksi sama mbak ocy wonderful.. aduh top abis deehh..

    oya buku ini muraah sekaaaliii.. sipp jadi terjangkau buat remaja.. makasih mbak lytaa.. laris manis yaaa..

    ReplyDelete
  2. Saat remaja dulu, ketika ditimpa masalah, apa aja yang kalian lakukan? cari cara buat menyelesaikan, berusaha ngelupain, curhat ke sahabat, nulis diary, or apa?

    Kalau saya biasanya lebih suka memendam masalah sendiri. Bahkan sampai sekarang. Saya bukan tipe seorang yang terbuka soalnya. Jadi kalau pun mentok pengen berbagi saya hanya berbagi dengan diary. Karena diary itu tempat yang paling aman. Dia tidak akan membocorkan rahasia. Dan mungkin tidak akan memberatkan orang lain jika mendengar curharan saya. Di sana saya bebas berkreasi, bisa berbentuk prosa atau puisi. Jadi tumpukan diary saya cukup banyak jika dihitung.

    Cara lain yang saya pilih itu berusaha melupakan masalah dengan jalan-jalan ke toko buku atau hanya dengan membaca buku. Bisa buku motivasi yang bisa menambah semangat atau novel yang bisa membuat saya tenggelam dalam cerita sehingga saya lupa dengan permasalahan sendiri. Lalu saya juga mengalihkan masalah dengan membaca komik ringan untuk membuat teman pelepas susah biar bisa tersenyum lagi. Karena buku bagi saya memang obat yang mujarab, sih. Cara lain lagi saya suka nonton drama.

    Tapi yang pasti biasanya saya lebih suka curhat sama Allah. Meminta kesabaran dan kelapangan hati dalam setiap masalah.

    Btw, selamat atas buku barunya lagi, ya Mbak Ria. Barakallah dan sukses selalu. Semoga bisa menjadi inspirasi bagi remaja di seluruh Indonesia. Aamiin.

    FB : Ratna Hana Matsura

    ReplyDelete
  3. Jadi disini komennya.. duluuu sampe sekarang, kalo punya masalah aku sukanya curhat di diary mbak Lyta, jadi kutulis semuaaanya .semua omelan ocehan kegalauan dll dsb sampe legaa..
    Kalau udah lega ya udah.. kadang gak perlu solusi hihihi..
    Kalau butuh solusi, baru deh curhat ke teman..heheheh
    belakangan baru tau ternyata menulis memang bisa buat therapy ya mbak..

    oke mbak itu aja jawabanku eh btw mbak lyta keren abis yaa.. nulis fiksi sama mbak bhrina amazing, nulis nonfiksi sama mbak ocy wonderful.. aduh top abis deehh..

    oya buku ini muraah sekaaaliii.. sipp jadi terjangkau buat remaja.. makasih mbak lytaa.. laris manis yaaa..

    ReplyDelete
  4. Kalau saya, ketika remaja dulu punya masalah, saya tulis semua d diary... Perasaan diary jadi tempat curhat paling aman dan bikin nyaman hehe..

    ReplyDelete
  5. Ikut jawab kuis yang di fb ya 😊
    Dulu pas remajaa, kalau punya masalah pertama dipendam, terus ditulis di diary. Kadang ngomong sama kucing di pematang sawah. Kalau itu menyakitkan saya nangis sembunyi-sembunyi. Tapi diam-diam juga mencari cara gimana agar masalah itu selesai.
    Kebanyakan sih baliknya ke dalam diri sendiri. Berani menghadapi, siap sakit, siap berubah. Gitu-gitu. Hehehe

    ReplyDelete
  6. Dulu, saat jaman remaja nan unyu, ketika punya masalah, saya biasanya Menempuh cara cara ini:
    1. Curhat pada sahabat
    Saya punya sahabat di mana mana. Ada yg tetangga, teman sekelas, bahkan sahabat pena.hihi. kalau saya galaunya pas di rumah, saya nyamperin tuh tetangga saya yg seumuran. Curhat sampai puas. Dia tipikal pendengar yg baik. Mungkin dia sampai bete denger curhatan macam siaran radio yang nyerocos mulu. Hihi.
    Kalau saya galaunya di kelas/di sekolah, langsung saya curhat sama.temen sekelas itu pas pulang sekolah. Nunggu kelas sepi. Huhu baik banget kan dia. Dia juga solutif. Nah, kalau saya nggak menemukan keduanya saat sedih dan galau, saya nulis surat buat sahabat pena saya. Buat menghapus ganjalan yg ada di hati. Tapi cara ini rada kurang efektif soalnya curhatnya sekarang, balesannya nyampai 2 mggu kemudian alias udah expired. Lagian si sahabat pena ini malah gantian cuurhat ke saya. Heu heu.

    2. Nulis diary
    Sejak saya SMP dan udah rada bisa bhs inggris, saya sok sokan nulis diary pakai bahasa bule itu. Walaupun grammarnya amburadul saya cuek saja. Dengan bgtu, curhat aekalian belajar. Pan kalau g tau vocab baru, mau g mau harus buka kamus. Wkwk.
    Lalu, ketika SMA, saya mulai suka sastra dan puisi, saya curhat di diary dengan bhs indonesia. Biar feelnya dapet. Nggak jarang, saya nulisnya sambil mewek. Setelah selesai curhat berlembar lembar, saya kunci diary itu demi privasi. Setelahnya plong. Hati dan kepala berasa lebih adem.benar kl menulis itu obat ampuh stress. Diary itu ada belasan buah lo tp skrg udah ad sebagian yg sudah sy bakar krna trlalu menyakitkan . haha #abaikan

    3. Curhat sama ortu
    Ini momen langka sih. Tp pernah sesekali curhat sm ortu, apalagi kl orty sudah mulai kepo n mancing2 gitu. Kl ada masalah, nggak ad salahnya curhat ke ortu karena ortu akan lebih bijak melihat masalah, bijak memberikan alternatif solusi. Yah secara mereka yg lebih bnyak makan asam garam kehidupan. Selain itu juga rahasia lebih aman. Jarang kan ada ortu yg ember membeberkan masalah anaknya pd org lain?

    Yg trpnting bagi saya, kl ada masalah jgn dipendam sendiri.selain bete dan mampet solusi, Takut jerawatan juga #eh :D

    ReplyDelete
  7. Eh maaf mbak ria, saya kelupaan. Akun fb saya : Arinda Shafa. Nuhun.

    ReplyDelete
  8. Pertama kalau lagi ada masalah saya tidur dulu. Hahahaha... Iyaa... Saya mumet kalau lagi ada masalah dan ngantuk. Jadi, bawa bobo dulu :-)
    Trus saya sering nulis diary. Nulissss apaaaa aja yang ada di pikirin. Lagi sebel sama A saya tulis sebel karena ini dan ini. Trus berdoa juga.. Minta diberikan kemudahan. Curhat apa-apa yang membebani pikiran sama Allah. Tapi kalau masalah tentang si 'merah jambu' malu juga curhat sama Allah. Hehehe... Padahal Allah Maha Tahu ya.

    ReplyDelete
  9. ikut curhat eh kuis ya mba.

    Dulu pas remaja, kalau ada masalah, saya cuma diam dan memendamnya sendiri.

    Soalnya, saya nggak gampang curhat ke sahabat sekalipun. Apalagi ibu juga udah meninggal pas SD. Punya kakak cowok juga amit-amit anehnya. Dia malahan kayak malu punya adek yang kulitnya eksotis dengan tubuh kerempeng sementara dia bersih dan kata temen-temennya, dia itu ganteng. Baiklah.

    Nah, mau curhat sama ibu sambung (ibu tiri) juga saya ga bisa, secara saya butuh waktu lama untuk menerima dengan lapang dada keberadaan ibu sambung yang sebenarnya guru ngaji saya dan sebab itu saya diledek teman seperngajian.

    Oleh sebab-sebab itulah saat akan SMA saya meminta untuk dibuang saja. Maksudnya, saya maunya sekolah berasrama. Dan, yah, agaknya kehidupan berasrama membuat saya lupa akan masalah-masalah kehidupan. Walau juga nggak punya sohib sebagai tempat curhat, tapi saya punya Bang Sam, guru biologi yang dapat dijadikan penyemangat hidup walau hanya dengan memandangnya saja. Beneran ini mah :D

    Terakhir, senjata bertahan saya adalah menulis diari juga ngelapor sama Allah.

    Oke mba, sekian curhatan saya...

    ReplyDelete
  10. ikutan kuiiisss....
    hmm saya inget-inget dulu nih, sudah lupa nih hehehe.. curhat sama siapa itu tergantung masalahnya sama siapa. Kalau masalahnya dengan teman curhatnya sama diary, kalau maslaahnya sama orang tua curhatnya sama teman, trus kalo masalahnya sama guru curhatnya sama teman juga. Jarang sih curhat sama orang tua, soalnya orang tua saya bukan tipe yang bisa diajak ngobrol. Kebanyakan ya curhat sama sahabat. Kalau masalahnya berat banget yang berdoa sama Allah.

    ReplyDelete
  11. Hhhmmm... waktu remaja ya? *menerawang jauh dulu hehe.
    Saat ada masalah, ya layaknya abege lainnya, curhat ke teman. Mulai masalah pertemanan sampai hati, hehe. Selain itu, aku juga suka nulis diary, yang sekarang sudah kubakar, haha, tutup memori masa lalu sajah.
    Tapi, aku paling anti cerita masalah keluarga di teman, gak tahu ya kenapa. Dulu pernah, aku minta dibelikan sepatu, tapi gak diijinkan sama alm Bapak karena sepatuku masih bagus, aku ngambek gak mau makan di rumah (padahal uang jajan ya pas-pasan, hahaha). Pas teman telepon ke rumah cari aku, eh, orang rumah bilang kalau aku pergi lagi ngambek. Terus, temanku itu tanya ke aku, waduh, ketahuan. Ya paling masalah keluarga seperti itu sih, keinginan yang tidak dituruti, hihi.
    Tapi aku juga suka baca buku atau novel. Secara tidak langsung kasih pengaruh soal bagaimana menjadi remaja. Pas banget sama buku baru Mba Lyta, pengin deh kasih kado buku ini ke ponakanku yang mulai remaja.

    ReplyDelete
  12. Pertanyaan:
    Saat kalian remaja dulu, ketika ditimpa masalah, apa aja yang kalian lakukan? cari cara buat menyelesaikan, berusaha ngelupain, curhat ke sahabat, nulis diary, or apa?

    Pengalaman : sewaktu remaja dan sedang memiliki masalah, saya hanya memendam masalah saya sendiri. Pendiam itu yang menjadi karakter saya. Masa itu, saya tak tau bagaimana caranya berbagi, bagaimana cara mengungkapkan masalah, apakah masalah harus dibagi, bersama siapa baiknya cerita atau masalah itu dibagi. Dengan teman pun , saya hanya tau tentang cerita bahagia saja, senang bercanda. Kalo untuk masalah saya bisa dibilang memiliki kemampuan untuk mencari solusi dalam masalah.

    Pelariannya ya.. hanya melalui mendengarkan musik atau menuliskannya dalam ke sebuah buku. BUkan buku diary tepatnya. Hanya berupa catatan-catatan yang saya coret di halaman belakang buku pelajaran saya. Atau dilampiaskan dengan cara mencorat-coret gambar abstrak. Setelahnya, hati berasa agak lebih reda dari sebelumnya.
    Dulu, sahabat saya sangat tau kalo saya lagi ada masalah atau nggak. Hanya melalui sinar mata saya. "Kamu kenapaaa?" tanyanya. "Saya gak apa2.. "selalu begitu saya menjawabnya. But She always know well waktu saya memang moodnya lagi kurang baik. Saya gak bisa boong kalo sama sahabat saya itu :).
    Kalo sekarang, (alhamdulillaah) sudah lebih bisa memanage masalah dengan baik. insy, dengan bimbingan Allah tentunya.. (Trus kata Mba Elyta, hmm, siapa yang nanya ya :) )

    Laris manis ya Mba bukunya. Semoga melimpah berkah . Aamiin

    ReplyDelete
  13. Ikut kuis ah kalo ada masalah zaman remaja aku nangis hehehe terutama saat ayah baru meninggal, jadi anak yatim. Apa-apa harus direm, enggak bisa beli ini itu lagi. Enggak bisa jalan-jalan lagi. Semua ditahan sendiri. Kalau ada masalah sekolah biasanya curhat dengan sahabat. Aku dulu punya teman tim dance, kelompok belajar dan anggota PMR. Jadi kesedihanku kubawa ke kegiatan eksul.

    Dia aku sejak SMP suka korespondensi alias sahabat pena banyak banget ampe 1000 an. Ibuku rajin mengklipingnya. Dari surat menyurat aku rajin cerita dan saling bertugas cerita daerah masing-masing. Alhamdulillah aku tumbuh menjadi remaja yang enggak kenal dunia liar, kalo lihat konser sih pernah hihihi....

    ReplyDelete