Riawani Elyta: RESENSI NOVEL ASSALAMU'ALAIKUM BEIJING : CINTA, PENGORBANAN, PENGKHIANATAN DAN KETEGUHAN HATI

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014
The Secret of Room 403
Monday, 31 March 2014

RESENSI NOVEL ASSALAMU'ALAIKUM BEIJING : CINTA, PENGORBANAN, PENGKHIANATAN DAN KETEGUHAN HATI

 

Sinopsis                      :
Dewa dan Ra, menjalin hubungan kasih sejak duduk di bangku kuliah, dan tinggal selangkah lagi menuju gerbang pernikahan. Namun satu kekhilafan Dewa bersama Anita, rekan kerjanya yang memang telah lama jatuh hati padanya, membuat rencana indah itu harus buyar selamanya, dan Dewa terpaksa menikahi Anita yang hamil akibat kekhilafan tersebut.

Sementara itu, dalam perjalanannya di Beijing, Asma bertemu dan berkenalan dengan Zhongwen, pemuda yang sangat terkesan dengan kisah cinta sejati Ahei – Ashima, dan ngotot memanggil Asma dengan Ashima, karena menurutnya keduanya memiliki kemiripan wajah.


Lewat pertemanannya dengan Asma, Zhongwen banyak mendapat pencerahan tentang Islam, dan hidayah akhirnya menuntunnya  menjadi muallaf, meski sebagai konsekuensinya, Zhongwen terusir dari keluarga. Bagi Zhongwen, pengorbanannya itu belum seberapa dibandingkan apa yang dilakukan Mushab bin Umar, sahabat Rasulullah yang rela melepaskan harta, kedudukan dan kehormatannya saat berhijrah pada agama Islam, dan mati syahid saat berperang melawan kaum musyrikin dalam kondisi kedua tangannya putus ditebas lawan.

Musibah kemudian menimpa Asma, saat ia divonis menderita APS. Penyakit yang berhubungan dengan pengentalan darah, yang membuatnya harus mengalami kesakitan luar biasa, serangan stroke, sulit bergerak bahkan nyaris buta. Penyakit itu juga membuatnya sangat tidak dianjurkan untuk hamil dan melahirkan.

Di sisi lain, Zhongwen yang mulai merasa jatuh cinta dengan Asma, berusaha keras untuk mencari dan menemukan Asma yang mendadak hilang berita. Sementara itu Dewa tak juga berhasil melepaskan bayang-bayang Ra dari kehidupan rumah tangganya, pun sampai Anita nekad berusaha bunuh diri dan anak mereka lahir, Dewa tetap gagal menerima kenyataan dan menyayangi Anita sebagai istri secara layak.

Berhasilkah Zhongwen menemukan Asma? Akankah cintanya luntur saat mengetahui kondisi Asma? Akankah pula kebahagiaan atau duka yang bertubi-tubi terus mendera kehidupan Asma? Bagaimana pula dengan rumah tangga Dewa dan Anita?

Cinta, pengkhianatan, kesetiaan, pengorbanan dan keteguhan hati. Inilah makna yang terangkum dalam novel karya salah satu penulis wanita kaliber tanah air ini. Makna Cinta terwakilkan oleh impian keempat tokohnya : Dewa, Ra/Asma, Zhongwen dan Anita. Pengkhianatan pula terwakilkan oleh sosok Dewa, kesetiaan dan pengorbanan oleh sosok Zhongwen, dan kesabaran serta keteguhan hati oleh sosok Ra sekaligus Asma.

Kualitas Asma Nadia kembali dibuktikan lewat novel ini. Novel yang sebagian kisahnya akan mengajak pembaca menelusuri keindahan dan sisi historis kota Beijing serta mengenang perjuangan shahabiyah sebagai sisipan kisah yang bermakna.

Jalinan kisah antara Dewa-Ra-Anita, sedikit banyak mengembalikan ingatan saya pada novel Istana Kedua karya Asma, yang juga berbicara tentang pengkhianatan. Untungnya, kisah kesetiaan dan pengorbanan yang menyentuh dari sosok Zhongwen, dan kesabaran yang menggugah dari sosok Asma saat menghadapi derita akibat penyakitnya, cukup berhasil membuat novel ini tidak menjelma semacam episode berikutnya dari Istana Kedua ataupun dua novel yang berangkat dari premis yang sama.

Salah satu keunggulan mbak Asma dalam bertutur, yang sulit saya temukan pada karya-karya penulis manapun, adalah menghadirkan diksi yang mudah dicerna tetapi seakan-akan memiliki tenaga dalam yang luar biasa. Sehingga sulit rasanya untuk mengabaikan satu kalimat pun dan sulit pula untuk melupakan jalinan kisahnya usai menuntaskannya meski telah melalui masa berhari-hari. Puisi indah dan bermakna yang menjadi pembuka setiap bab turut memberi nilai plus sebagai ornamen cantik untuk novel ini. Dan tentu saja, pesan-pesan moral dan religius yang tersebar di sepanjang cerita, menjadi elemen penting lain yang meningkatkan bobot novel ini lebih dari sekadar novel cinta biasa, meskipun dalam penyampaiannya, mbak Asma masih menggunakan cara yang dominan eksplisit. Detil tentang penyakit APS juga turut memberi informasi penting pada pembaca awam.

Dengan sederet kelebihan tersebut, bukan berarti saya tak menyimpan harapan lain terhadap karya Asma Nadia. Di sini, saya ingin menganalogikan dengan lagu Kaulah Segalanya dan sang penyanyinya Ruth Sahanaya. Ketika Ruth menyanyikan lagu tsb belasan tahun silam, it sounded good. Saat Ruth menyanyikannya sekarang, it sounds good to, even better. Karena pengalaman dan vokal Ruth yang tentunya jauh lebih matang. Tapi, untuk penyanyi sekaliber Ruth Sahanaya, boleh dong, kalau sekarang saya request lagu lain selain Kaulah Segalanya atau yang segenre dengan itu?

Begitu pulalah halnya dengan mbak Asma Nadia. Melihat pada jam terbang, pengalaman, pengetahuan dan segudang prestasi yang beliau miliki, saya sangat berharap mbak Asma mau mengeksplorasi tema dan cara bertutur yang lebih variatif di luar konflik pengkhianatan cinta dan rumah tangga, juga penyampaian pesan yang meminimalisasi cara eksplisit. Memang, hal seputar pengkhianatan cinta dan kehadiran orang ketiga masih menjadi penyebab utama perpecahan rumah tangga dalam masyarakat kita dewasa ini, bahkan jumlahnya pun terus meningkat, dan tak ada yang salah dengan konsistensi mbak Asma dalam mengangkat tema-tema ini baik dalam karya fiksi maupun antologi non fiksinya. Namun saya tetap menantikan 'gebrakan' Asma untuk membuktikan kualitasnya dalam tema-tema yang lain pula.

Satu hal teknis dalam novel ini, secara berulang-ulang Asma menggunakan sebutan pemuda tampan, pemuda jangkung, wanita cantik, wanita bertubuh besar, dalam hampir semua babnya untuk mendeskripsikan fisik tokohnya. Saya teringat dengan kritik mas Ijul untuk novel duet perdana saya yang juga melakukan repetisi sejenis. Tanpa bermaksud membela diri, sebagai novel perdana, tentunya hal tsb menjadi masukan sangat berarti buat saya. Jadi, saat menemukan hal serupa terjadi dalam novel karya penulis dengan torehan prestasi yang butuh empat halaman buku untuk merangkumnya, jujur saja, saya nggak berani mengkritik, hanya mau bilang, kalau saya berulang kali dibuat tersenyum-senyum saat menemukan repetisi dimaksud :)

Saya juga jadi teringat dengan kata pengantar dalam salah satu novel Kang Abik, bahwa seolah-olah ada malaikat penjaga untuk karya-karya Kang Abik. Ini membuat novel beliau selalu berhasil meraih simpati dan apresiasi massa 'berkat' nilai-nilai kebaikannya yang sarat meski secara kekhasan dan teknis, menurut saya Kang Abik tergolong tidak terlalu spesifik.

Hal serupa juga saya temukan dalam karya-karya mbak Asma. Nilai-nilai kebaikan dalam karya seorang Asma Nadia, menurut saya, mampu membuat beberapa gangguan teknis dalam penulisannya pun, memudar dengan sendirinya.

Bagi anda yang menginginkan sajian novel cinta dengan bumbu-bumbu bergizi berupa nilai-nilai religius dan informatif,  maka novel yang satu ini berikut nama besar penulisnya, sudah menjadi satu paket lengkap untuk sebuah jaminan mutu dan stempel recommended.

Judul               : Assalamualaikum Beijing
Penulis             : Asma Nadia
Penerbit           : Nourabooks
Terbit               : Oktober 2013
Jenis                : Fiksi Islami
ISBN               : 9786021606155







15 comments:

  1. Udah jarang baca buku-buku Asma Nadia akhir-akhir ini. Saya dengan novel Istana Kedua bagus banget ya mbak?

    ReplyDelete
  2. Bagus sih, tp gak pake banget, nurut sy, hehe, hbs sebel bgt sama tokoh prianya :-)

    ReplyDelete
  3. Aku jadi pengen beli. Ngomong-ngomong sama deskripsi fisik, aku rasa Mbak Lyta juga udah banyak banget kemajuan di novel yang AMOT dibanding Jasmine. Jauuuuh! Ciyus. :D Emang kudu dilatih begituan mah, ya. Kagak ngaruh bakat.

    ReplyDelete
  4. Octa : makasih udah mampir, Jasmine dan Amot itu rentang waktunya 2 thn, harus byk belajar emang, hehe

    ReplyDelete
  5. selalu kagum dengan resensi Mb Lyta. Mungkin jika boleh diwakili dengan 3 kata, kata-kata itu adalah : menarik, kritis dan santun. Mb Lyta selalu bisa menemukan 'ruh' tulisan yang mungkin tidak ditemukan orang lain yang membaca buku yang sama *mupeng, gmn sih caranya Mb, bagi tips nya dunk*

    ReplyDelete
  6. oalah, pujiannya ketinggian mbak pujia :) tergantung bukunya sih, kalo yg punya 'ruh' kaya' novel mbak Asma, ya bisa 'kerasukan' juga waktu ngeresensinya, hehe

    ReplyDelete
  7. saya jd pengen cepet2 liat film nya deh..
    baca sonopsisnya keren apalagi film nya..!!

    ReplyDelete
  8. Ngak sabar nunggu filmnya...ya...
    Senang bisa nemuin blog pecinta buku ini. Yuk sahabat..
    follow balik blog saya ya...

    www.cahayapena.com

    ReplyDelete
  9. keren banget tipsnya. blog yang seperti ini yang saya suka..selalu memberikan informasi yang bermanfaat untuk para pembaca..update trus sob by
    cara mendapatkan uang dari internet

    ReplyDelete
  10. ada yang jual novel bekas gak mbak.soalnya kalau beli baru,uang nya gak cukup.

    ReplyDelete
  11. Suka sama tutur katanya mba asma nadia dan nilai2 yang terkandung dalam cerita assalamualaikum beijing ini.
    Tapi sayang, kalo menurut aku sih plot ceritanya sebenernya 'sinetron' banget :( yg cowoknya berkhianat, pertengkaran ga jelas sama istri barunya, terus tokoh utama ceweknya sakit2an, terus hilang ingatan segala.
    Sempet kepikiran, apa ga ada plot lain?

    Jadi ya.. satu2nya yg membawa cerita buku ini jadi menarik buat aku cuma tokoh zhongwen-nya aja. Cerita tentang ashima-nya, tentang cintanya pada Tuhan, tentang sahabat rasul, dan betapa ia menyayangi asma dan menganggapnya berharga. Itu juga kurang nendang, karena rada ga jelas kenapa zhongwen bisa jadi suka sama asma. :/ proses-nya kurang greget.
    Dan jujur, tokoh sekar dan romantisme korea-nya rada ga penting hehe.. aku jg suka drama korea tp perasaan ga gitu2 amat xD

    Pengen nonton filmnya.. kayanya lebih b

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah baca novelnya, tapi udah nonton filmnya.

    Film "Assalamualaikum Beijing" menggambarkan bagaimana rasanya terdiagnosa dengan penyakit autoimun (APS). Orang yang tadinya sehat dan masih dalam usia produktif, bisa secara tiba-tiba terkena penyakit mengerikan yang sangat berdampak pada kehidupan sehari-hari, dan secara medis belum ada obatnya (obatnya hanya mengurangi gejala). Tentunya ini menjadi pukulan yang sangat berat dan dapat menyebabkan penderitanya jatuh ke dalam depresi.

    Yang saya tekankan di sini, mereka yang hidup dengan penyakit autoimun kronis layak mendapatkan dukungan seperti di film ini. #autoimmune #awareness

    ReplyDelete
  13. Lebih bagus novelnya daripada filmnya :D

    ReplyDelete
  14. wah belum baca buku ini nih. Padahal juga sudah ada filmnya, belum nonton juga..

    ReplyDelete