Riawani Elyta: DIPUJI OR DIKRITIK, KAMU PILIH MANA?

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014

Novel Pemenang Harapan LMNI 2014
The Secret of Room 403
Tuesday, 28 August 2012

DIPUJI OR DIKRITIK, KAMU PILIH MANA?

Kalo pertanyaan ini dilontarkan pada orang2 yang bergelut pada pembuatan sbh karya, entah buku, lukisan, lagu, dll, tentu, seneng2 aja dikasih keduanya, itu tandanya kalo karyanya ada yang merhatiin, ngerespon lalu diapresiasi, meski....ada juga segelintir yang langsung melambung2 oleh pujian namun bisa langsung down bahkan terpuruk oleh segepok kritikan.

 Melihat or membaca kritik konsumen terhadap karya yang baru aja ia nikmatin, udah biasa kali ya? khusus untuk karya dlm bentuk buku, seseorang nggak perlu jadi kritikus sastra dulu utk bisa ngelakuin resensi, review, ato sekedar urun komentar thd buku yg baru ia baca. Nah, sekarang bgm kalo kritik itu justru dirangkum ama penulisnya sendiri lalu di-publish? Ada yg langsung comment kali ya : si mpok lagi sotoy eh? gak takut bukunya gak laku apa, kritik aja pake dicurhatin segala :D

 Jwb sy : Emank, lg kumat neh sotoynya :) berhubung belakangan ini status FB saya lbh byk diisi komentar positif thd novel sy dalam rangka promosi :D, jadi gak ada salahnya juga tho, kali ini sy hadirkan kritikan sbg penyeimbang. Dan saya percaya bahwa seberapa sering sbh karya dikritik or dipuji bukanlah satu2nya faktor yg bisa bikin karya tsb makin laris ato sebaliknya, sy percaya bahwa disamping ketentuanNya menjadi faktor utama, ada miracle (keajaiban) yang terpendam, Ia anugerahkan pd bbrp karya seni. Ada miracle didalam sbh buku yg telah ratusan kali ditolak penerbit namun di kemudian hari menjadi slh 1 buku terlaris n diterjemahkan ke beragam bhs (kasusnya buku Chicken Soup for the Soul), miracle didalam tayangan sekian menit di youtube yg kemudian mendongkrak sang pelakunya menjadi superstar (nih ttg Justin Bieber), or miracle didalam sbh buku yg awalnya didedikasikan utk sang guru, nyaris masuk tong sampah namun kemudian menjadi tetralogi terlaris tanah air n mendulang sukses yg sama saat diangkat ke layar lebar (dah pd tahu deh, kalo ini kshnya Laskar Pelangi :)).

 Sejenak kita beralih dari pembicaraan seputar miracle, sy mau nulisin dl kritik n masukan yg ditujukan utk novel remaja sy Izmi & Lila, dtgnya dr seorang penulis senior yg novelnya udah bejibun, berhubung blom minta ijin dulu neh jd sy gak usah sebutin namanya la yaa, *kalo kebetulan ngebaca, sorii ya Teh :)*
"Sebenernya gak byk saranku bwt Izmi n Lila, hanya soal rasa bhs yg kataku sedikit krg remaja. I mean mungkin sedikit terlalu serius. Trus kurang byk dialog yg ngalir ala remaja. Kalo soal bhs Inggris, krn settingnya Spore, nurutku kurang singlish ya, malah terkesan serius euy. Yg kukagum bener, itu setting Sporenya ok banget ya, detail nuff. Ini cerita bisa kasih insight tentang kemandirian pd usia remaja. Keren kok, bener."


Sejenak sy teringat saran kritiknya mbak Hetih Rusli (editor GPU) saat 2 thn lalu naskah novel ini sy ajuin di genre teenlit, kira2 komentarnya (via telp) spt ini : "Naskah ini mah gak cocok bwt remaja, bhsnya lbh cocok di romance, tp kalo mau direvisi ntar makan waktu lama, jd hayo krm naskah lain yg temanya romance, langsung dialamatkan ke sy aja (2 thn berlalu, nyatanya sy blom jg ngirim naskah yg dimaksud kesono lg :D).
 So, introspeksi yg bs sy ambil adalah, kalo next time sy berniat pengen nulis novel remaja lg, sy kudu lbh banyak gaul dgn remaja n bc novel2 remaja biar soulnya bs lebih dapet, jgn bc Linda Howard mulu, mpok :D
 Kembali ke judul topik diatas, sebenernya puji dan kritik adalah faktor eksternal yg bisa kita jadiin poros penyeimbang. Krn, pd hakikatnya semua pujian adalah milik Allah, sebagaimana yg sering bergaung didlm majelis ta'lim, bahwa segala yg benar datangnya dr Allah, yg salah n khilaf adalah dr manusianya sendiri.
Saat kita memuji sbh karya, maka sesungguhnya pujian itu kita tujukan adalah kpdNya, dan fungsi karya disini adlh sbg media or sarana utk kita lebih bersyukur dan mengagumi kebesaranNya. Ketika kita menggerakkan jemari utk menulis, adakalanya kt bs menulis dgn lancar, adakalanya jg macet, nah, Dzat apa yg ada dibalik proses itu kalau bukan bermuara dr kehendakNya? Diantara trilyunan kalimat yg tercetak didlm buku, lantas segelintir kalimat2 yg kita goreskan ternyata mampu meninggalkan kesan mendalam di hati pembc sementara yg lainnya tidak, Dzat mana lg yg ada dibalik miracle ini kalo bukan atas kuasaNya?

Sementara kelemahan n kekurangan yg ada, itulah sesungguhnya hakikat kita sbg manusia yg selamanya nggak akan bs mencapai level perfecto, sempurna, 100%, selalu ada celah utk kita belajar n memperbaiki diri, menyadari keterbatasan kt sbg manusia. So, andai kedua hakikat ini udah kita pahami n maknai bener2, insya Allah setinggi apapun pujian nggak akan buat kita melambung dan lupa diri, begitu juga seburuk apapun kritik yg diberikan, insya Allah nggak akan bikin kita tenggelam.
 Jika dianalogikan dgn permainan jungkat-jungkit, maka ketika si A n B memiliki bobot seimbang, permainan akan berlangsung lama dan seru, sebaliknya jika bobot salah satunya berlebih, permainan mungkin hny akan berlangsung sekejap krn slh 1 terus2an terlambung ke atas sementara yg satunya tetap berpijak di tanah. So, kita tentu nggak mau proses kreatif kita hny berlangsung sekejap krn gak berhasil memaknai faktor eksternal ini secara berimbang.



Tapi, kalo kritikannya hny mencari2 kesalahan n kekurangan kita, gimana dunk? itu mah namanya bukan ngeritik, tp lg cari bahan gossip :D, sebaliknya jika kritik itu datangnya dr pihak yg kompeten n memiliki kapabilitas memadai pd bidangnya, kritiknya justru bs jadi bekal berharga bwt proses kreatif kita. Mungkin, tanpa pernah ngobrol dgn mbak Hetih 2 thn lalu, sy gak akan berani nulis fiksi yg beraroma romance lalu 'melahirkan' Hati Memilih :)

 Lantas, kalo sampai hari ini karya2 sy jarang2 banget dapet respon, boro2 pujian n kritik, sekedar di-comment juga jarang, gmn sy bs tahu karya sy bagus or enggak? ngapain jg donk sy nulis terus? eit, jgn lantas kepikiran utk mandeg dlm berproses, krn sesungguhnya kt juga punya faktor internal yg gak kalah 'kuat', yaitu MENGAPA dan atas TUJUAN apa kita berkarya. Gak perlu mikir yg ribet2, sy lg kepengen nulis krn pengen curhat (ini termasuk Mengapa, bukan?), mudah2an yg bc curhat saya ntar bisa kasih solusi berharga (ini udah jadi Tujuan kita menulis, kan?).

 Semakin kuat faktor insternal yang kita bangun, maka insya Allah proses kita dlm berkarya juga akan berlangsung stabil dan bertahan utk jangka panjang meski ketiadaan faktor2 eksternal yg mendukung.
Wah, sptnya note ini udah kepanjangan ya, cukup sampai sini dulu deh, kpn2 dilanjut lagi, smoga bermanfaat...

No comments:

Post a Comment